Apa Itu Makanan Sehat Bergizi?

Makanan sehat merupakan makanan yang bebas dari bahan berbahaya dan mengandung gizi yang bermanfaat untuk tubuh kita. Bahan berbahaya yang dimaksud seperti pewarna msi, pengawet dan pemanis buatan. Sedangkan, gizi yang bermanfaat bagi tubuh seperti yang mengandung protein, karbohidrat, lemak, vitamin, air, dan mineral.

Makanan bergizi merupakan makanan yang memenuhi kebutuhan gizi bagi tubuh kita. Tuhan menciptakan manusia dengan susunan yang sebegitu sempurna sehingga memerlukan pula zat gizi yang lengkap sebagai penyusunnya (protein, karbohidrat, lemak, vitamin, air dan mineral). Makanan bergizi itu tidak perlu dan tidak selalu mahal, tapi harus sehat dan bergizi yang juga mengandung berbagai zat yang bermanfaat bagi tubuh kita, seperti :

  • Karbohidrat, yang akan dipecah oleh tubuh kita menjadi sumber energi
  • Protein, yang dibutuhkan tubuh kita sebagai zat pembangun tubuh dan memperbaiki jaringan yang rusak
  • Lemak, sebagai cadangan energi dan pelarut vitamin A, D, E, K
  • Vitamin dan Mineral, yang menjaga daya tahan dan kesehatan tubuh
  • Air, yang sangat baik manfaatnya apabila dikonsumsi 7-8 gelas/hari
  • Serat, yang dapat diperoleh dari sayuran dan buah-buahan yang bermanfaat menjaga kesehatan dan pencernaan tubuh kita

Mengapa makanan sehat dan bergizi itu penting ? Karena makanan sehat bergizi dapat mencegah kita dari terserangnya penyakit seperti diare, diabetes mellitus, jantung, tifus, dan juga kolesterol. Prinsip gizi seimbang dapat kita terapkan dengan menyantap makan-makanan 4 sehat 5 sempurna.

 

fantasticpixcool.com
fantasticpixcool.com

Dengan begitu kita perlu mengetahui bagaimana mengolah makanan yang sehat. Berbagai jenis makanan dapat diolah menjadi berbagai jenis produk yang lebih tahan lama masa simpannya dan bernilai ekonomis misalnya, daging dapat diolah menjadi bakso, sosis, dan nugget. Namun, juga perlu diperhatikan cara pembuatan dan bahan tambahan pangan yang digunakan. Pengolahan lauk pauk harus dimasak sampai benar-benar matang karena dapat mengandung parasit dan kuman berbahaya. Tak perlu khawatir pemanasan suhu yang tinggi dan penggorengan tidak banyak mengubah nilai gizi protein.

Adapun cara mengolah sayuran yang sebaiknya disimpan disuhu dingin. Dalam mengolah sayuran ada baiknya kita mencuci terlebih dahulu sayuran dengan air mengalir sebelum dipotong untuk mempertahankan zat gizinya. Untuk pengolahan sayuran sendiri sebaiknya tidak dalam waktu yang lama untuk menjaga kandungan vitaminnya kira-kira 5-10 menitan. Ada baiknya warna sayur yang sudah diolah masih tetap cerah. Mengukus juga merupkan metode memasak sayuran yang paling sehat, karena cara ini lebih mempertahankan gizi dan mematangkan sayuran dalam waktu yang singkat. Alangkah baiknya jika ingin merebus sayuran maka panaskan dulu airnya sampai mendidih baru masukkan sayur dalam beberapa menit.

Adapun cara menentukkan buah yang paling baik adalah buah yang masih segar dan sedikit diolah. Buah dan sayur dapat dijadikan garnish makanan. Buah juga dapat diolah menjadi manisan dan jus. Dalam makanan pokok, penelitian menemukan bahwa terjadi penurunan yang signifikan terhadap zat-zat gizi (kadar protein, pati, gula reduksi) apabila nasi disimpan dalam magic jar selama 12 jam sampai 24 jam. Penelitian juga menemukan bahwa susu dan jus yang didiamkan dalam suhu kamar akan bersifat asam dan menjadi media tumbuh kembang kuman dan bakteri. Maka dari itu segera habiskan susu dan jus sebelum 2 jam.

Apakah Tanaman Hidroponik Lebih Sehat Dari Sayur Biasa?

Belakangan ini banyak metode penanaman sayuran bermunculan. Salah satunya adalah metode penanaman hidroponik. Beberapa orang mengklaim menanam sayuran dengan cara hidroponik dapat meningkatkan nutrisinya, sehingga tanaman hidroponik lebih sehat daripada sayuran yang ditanam dengan cara biasa. Namun, apakah benar sayuran hidroponik lebih sehat?

Apa itu sayuran hidroponik?

Sayuran hidroponik adalah sayuran yang tumbuh dengan bantuan cairan yang mengandung mineral yang diperlukan oleh sayuran untuk tumbuh. Berbeda dengan sayuran lainnya yang membutuhkan tanah untuk tumbuh, tanaman hidroponik hanya membutuhkan air bermineral untuk tumbuh. Air yang digunakan untuk menanam sayuran ini pun bisa didaur ulang.

Selain air dan mineral, tanaman hidroponik juga membutuhkan lampu, sistem filtrasi untuk air dan udara, serta alat kontrol iklim. Semua hal ini diperlukan untuk menunjang pertumbuhan tanaman hidroponik. Biasanya, sayuran hidroponik ditanam dalam rumah kaca maupun di luar ruangan.

Apa kelebihan sayuran hidroponik?

Karena tanaman hidroponik sangat dijaga cara dan tempat penanamannya, serta tidak membutuhkan tanah, maka sayuran hidroponik tidak perlu penggunaan pestisida untuk melindunginya dari serangan hama serangga. Jadi, kebanyakan produk tanaman hidroponik adalah juga organik.

Selain itu, keuntungan menanam secara hidroponik lainnya adalah:

  • Hanya memerlukan lebih sedikit air dibandingkan cara konvensional, sehingga biaya untuk air lebih sedikit juga
  • Nutrisi, kelembapan (pH), dan lingkungan sebagai tempat tumbuhnya bisa dikontrol
  • Sayuran tumbuh lebih cepat karena oksigen (dari air) lebih banyak tersedia di daerah akar
  • Hasil panen lebih banyak
  • Bisa ditanam di mana saja, tidak memerlukan lahan yang luas untuk menanamnya
  • Tidak memerlukan budidaya atau penyiangan
  • Rotasi tanaman juga tidak diperlukan
  • Beberapa tanaman, seperti selada dan stroberi, dapat dikondisikan dengan baik hingga mencapai ketinggian yang lebih baik untuk penanaman, budidaya, dan panen.

Apa kekurangan sayuran hidroponik?

Di balik semua kelebihannya itu, tentu tanaman hidroponik juga memiliki beberapa kekurangan.

  • Walaupun tanaman hidroponik memiliki risiko lebih kecil untuk terkena hama, tetapi tidak menutup kemungkinan tanaman hidroponik bisa mengalami sedikit masalah hama.
  • Beberapa penyakit, seperti Fusarium dan Verticillium, dapat menyebar dengan cepat melalui sistem.
  • Keterampilan dan pengetahuan diperlukan untuk menanam tanaman hidroponik dengan baik. Tanaman hidroponik membutuhkan suhu, kelembapan, dan jumlah cahaya yang harus dikontrol setiap waktu.
  • Membutuhkan biaya operasional yang tinggi dibandingkan tanaman konvensional. Tanaman hidroponik memerlukan kontrol cahaya yang membutuhkan banyak energi dan masih banyak biaya lain yang dipakai untuk mengontrol pertumbuhan tanaman hidroponik.

Apakah sayuran hidroponik lebih sehat?

Belum bisa dibuktikan bahwa sayuran hidroponik memiliki nutrisi yang lebih tinggi daripada sayuran yang ditanam dengan metode lain, walaupun mungkin penelitian dalam skala kecil telah menunjukkan ha tersebut. Seperti penelitian yang dilakukan oleh Organic Center tahun 2008 yang membuktikan bahwa nutrisi dalam tanaman organik melebihi nutrisi yang ada dalam tanaman konvensional. Begitu pula dalam penelitian yang dipublikasikan oleh jurnal Practical Hydroponics & Greenhouses tahun 2000 yang menunjukkan bahwa tanaman hidroponik lebih unggul dalam segi nutrisi dan rasanya dibandingkan tanaman konvensional, tergantung nutrisi yang diberikan saat penanaman tanaman hidroponik tersebut.

Kebanyakan penelitian menunjukkan bahwa sayuran hidroponik memiliki nutrisi yang sama dengan sayuran yang tumbuh dengan metode konvensional. Selama sayuran hidroponik memiliki nutrisi (khususnya mineral dalam air) yang memadai untuk pertumbuhannya, juga mendapatkan cahaya dan udara yang cukup, maka sayuran hidroponik dapat tumbuh dengan baik dan memiliki nutrisi yang baik.

Namun, terdapat penelitian yang menunjukkan bahwa sayuran yang ditanam secara hidroponik juga dapat memiliki nutrisi yang lebih sedikit dibandingkan dengan sayuran konvensional, walaupun mungkin jumlah penelitian ini baru sedikit. Seperti pada penelitian dalam Journal of Agricultural and Food Chemistry tahun 2003 yang menunjukkan bahwa kandungan karotenoid dalam sayuran hidroponik lebih rendah dibandingkan dengan sayuran yang ditanam secara konvensional.

Perlu diingat bahwa nutrisi dan fitokimia dalam sayuran yang ditanam secara hidroponik memiliki kandungan yang bervariasi tergantung dari berbagai faktor, seperti varietas tanaman, musim, kapan sayuran tersebut dipanen, dan bagaimana sayuran tersebut ditangani dan disimpan setelah dipanen. Penanganan dan penyimpanan sayuran setelah dipanen turut mempengaruhi nutrisinya. Penyimpanan yang buruk dapat menurunkan nutrisi yang terkandung dalam sayuran.